Wednesday, February 25, 2009

NANTIKAN HADIAH SAGUHATI!!!

Salam,

Hadiah saguhati berupa novel Rrama/Cicakman 2 Planet Hitam, akan dipos Isnin ini! Nantikan posman anda!

Bagi 5 finalis, hadiah-hadiah sedang diuruskan. Pemenang tempat 1, 2 dan 3, sila emailkan semula nama penuh berserta nombor KP atau surat beranak untuk pembayaran hadiah wang ringgit!

Terima Kasih

Friday, February 20, 2009

SANG PUTERA

Di dalam kamar Elyana.

"Salahkah aku! Salahkah aku! Aku tidak pernah meminta apa-apa. Apa yang ku pinta hanyalah limpahan kasih sayang. Kenapa mereka tidak pernah ingin memenuhi permintaanku yang satu ini. Bukannya mereka tidak tahu. Sudah banyak kali aku memberi klu kepada mereka. Apalah salahnya jika mereka memberinya. Bukannya luak pun kekayaan mereka apabila memenuhi permintaanku ni. Lainlah jika aku mengidamkan sebuah Ferarri," bebel Elyana meluahkan isi hatinya yang selama ini dipendam.

Elyana merupakan seorang gadis yang cukup sempurna. Mukanya yang kacukan Cina lebih kepada x factor papanya dan matanya yang bulat mewarisi daripada mata mamanya. Dari luaran kelihatan Elyana seorang yang ceria namun jauh di sudut hatinya dia sahaja yang tahu.

Sedang dia memangku lengan di atas meja komputernya tetiba kedengaran bunyi ‘tik tik’ menandakan dia baharu sahaja disapa oleh seseorang melalaui ruang chat Yahoo Massenger. Kemudian diikuti pula oleh bunyi ‘buzz’ dan terus membawa Elyana ke dunia sebenar. Elyana gembira, setiap kali dia bersedih Idham pasti ada seolah-olah mengetahui keadaan dia. Kadang-kala Elyana berpendapat bahawa Idham memasang kamera litar tertutup di dalam kamarnya itu.

Memang kedengaran pendapat Elyana itu sedikit pelik dan lucu dan dia pernah menyatakan hal itu kepada Idham sebelum ini. Idham asyik ketawa apabila Elyana menyatakan pendapatnya yang tak munasabah itu.

Kadang-kala Elyana tertanya-tanya kenapa Idham sudi berkawan dengannya dan mereka rancak berchatting pada waktu malam walhal di sekolah Idham seorang yang pemalu.

Di dalam kelas mereka tidak pernah menyapa antara satu sama lain seolah-olah mereka saling tidak mengenali. Apa pula kata kawan-kawan mereka jika mengetahui mereka bertegur-sapa.

Iyalah Idham merupakan seorang pelajar yang pendiam dan ramai yang menyangka bahawa dia itu bisu kerana tidak pernah mengeluarkan suara. Manakala Elyana pula seorang yang cantik dan popular di dalam kelas dan juga sekolah kerana anak orang berada dab pakej yang lengkap.

Mereka takut nanti ada gossip-gosip liar mengenai mereka. Mereka berbincang mengenai aktiviti yang akan dilalukan pada cuti semester dua hari lagi. Pasti cuti ini akan membuatkan mereka berdua saling merindui. Bagi Elyana dia tidak setuju dengan adanya cuti bagi setiap semester. Cuti atau tidak dia rasakan sama sahaja. Cuma cuti membosankan baginya kerana keluarganya tidak ada masa untuk melakukan aktiviti bersama-sama.

*********************

Dua hari dirasakan cepat berlalu. Malam tadi Idham berjanji akan menghadiahkan sesuatu kepadanya. Elyana sudah tidak sabar-sabar menanti saat itu. Petang itu selepas pulang dari berjogging di sekitar taman perumahannya, Elyana ternampak satu bingkisan besar di luar pintu pagar rumahnya.

Dia bertanya, adakah ini hadiah yang dijanjikan oleh Idham malam tadi. Memang betul itu hadiah untuknya. Terdapat satu kad kecil berbunga warna-warni tertera namanya. Elyana juga mengenali sungguh tulisan khat itu. Walaupun setiap pangkal dan hujung huruf itu berpintal-pintal tapi nampak kemas.

Sejak cuti Idham jarang chat dengannya di ruang chat namun Idham pernah berpesan kepadanya dan ayat itu masih terbayang-bayang di otaknya.

"Yaya, nanti kalau Am tak chat dengan Yaya. Yaya boleh berbual dengan Prince Frog tu. Yaya juga boleh berkongsi masalah dengan Prince Frog. Anggaplah itu sebagai ganti diri Am ya."

Yaya dan Am merupakan kata panggilan manja mereka. Hanya mereka berdua sahaja yang mengetahuinya. Persahabatn mereka juga tidak siapa pun tahu. Malam itu Elyana berasa sungguh sunyi sekali.

Dia menuruni tangga yang megah itu sambil mendukung patung katak pemberian Am ke ruang rehat keluarga. Dia bercadang mahu menonton televisyen dan berborak bersama dengan Tok Mah, pembantu rumahnya sejak kecil lagi dan Pak Rahim, pemandunya. Walaupun di kamarnya terdapat televisyen, malam ini dia ingin beralih angin.

Mamanya pergi ke Jepun menghadiri kursus kosmetik manakala papanya pergi ke China menghadiri mesyuarat kerjasama antara dua pihak.

Jam menunjukkan angka pukul satu pagi. Tok Mah dan Pak Rahim dah lama nyenyak di bilik masing-masing. Elyana memandang kosong ke arah kaca televisyen itu sambil memeluk kemas Prince Frog.

Jikalau la patung itu boleh berkata sudah pasti akan menjerit suruh melepaskan pelukan itu. Tidak lama kemudian Elyana terlena di atas sofa yang empuk itu. Kini televisyen pula yang menonton dia.

Di sebalik dengkuran kecil itu sudah tersirat sesuatu perkara buruk akan terjadi.
Di luar rumah ternampak kelibat dua orang yang bertubuh sasa menyelinap masuk ke kawasan rumah yang tersergam indah itu. Sesekali terdengar bunyi ranting patah dan geseran dedaun.

Akhirnya dua orang pemuda itu berjaya memasuki ke dalam rumah itu. Mereka berasa kagum melihat perhiasan di dalam rumah itu ala-ala Inggeris. Seolah-olah mereka berdiri di dalam ‘White House’. Tanpa berlengah lagi pemuda itu meneruskan misi mereka.

Mereka memasukkan barang bernilai tinggi itu ke dalam beg sandang hitam masing-masing. Tidak lama kemudian mereka menuju kea rah ruang rehat keluarga di mana Elyana tertidur di situ. Penjahat itu ternampak sesuatu yang terbaring di atas sofa itu. Kelihatan seperti ‘sleeping beauty’ macam cerita dongeng.

Kemudian Elyana mengubah sisi perbaringannya. Penjahat itu terkaku. Mereka berasa takut dan mereka bercadang untuk melancarkan plan B. Tetapi apakah plan B itu?

Dua minit kemudian………..

Elyana telah diserkup mulutnya oleh salah seorang penjahat itu. Manakala seorang lagi mencapai alat kawalan jauh televisyen itu dan berura-ura mahu menutupnya tetapi dia tertarik menonton cerita ‘Home Alone’ yang kelakar itu di saluran HBO.

Kekusyukannya menyebabkan dia terlupa mengenai misi mereka. Penjahat yang mencerkup mulut Elyana berasa benggang lalu memarahi kawannya itu. Elyana mengambil kesempatan dengan menggigit tangan penjahat itu.

Elyana berasa loya kerana tangan penjahat itu berbau asap rokok dan sarung yang dipakai oleh penjahat itu sudah lusuh. Kedua-dua penjahat itu memakai topeng penutup mata tak ubah seperti cerita kartun Teenage Ninja Turtle disamping menggalas beg sandang hitam yang besar seperti cengkerang.

"Argh, oi budak kenapa kau gigit tangan aku! Sakitlah. Tangan aku ni mana boleh makan tau," jerkah penjahat itu.

Elyana tidak peduli dia terus menjerit meminta tolong. Di saat itulah dia fikirannya teringat kepada Idham. Kelakuan Elyana telah menaikkan marah penjahat itu. Penjahat itu segera memukul kepala Elyana dan menyebabkan Elyana pitam tetapi sebelum Elyana pitam dia nampak Prince Frog membelasah penjahat berdua itu.

"Aduh, peningnya kepala aku. Kenaparasa berdenyut-denyut pula. Rasanya aku tiada penyakit migraine sebelum ini," Elyana bermonolog sendirian.

Kedengaran suara orang memanggil namanya sayup-sayup. Dia juga mengecam suara itu walaupun suara itu agak mahal nilainya kerana jarang diperdengarkan.
"Yaya, Yaya"

Elyana juga rasa tangannya hangat diusap lembut. Dia cuba sedaya upaya untuk membuka kelopak matanya. Setelah beberapa kali cubaanya gagal, akhirnya dia berjaya membuka matanya perlahan-lahan.

Suasana bilik itu sunyinya sahaja dan warnanya putih. Adakah ini ...Elyana tidak sanggup berfikir begitu. Ditolehnya ke kiri tiada siapa pun. Ditolehnya pula ke sebelah kanan, dia terpandang Idham sedang menundukkan kepala dan kelihatan beberapa titis air mata jatuh berjujuran mengalir dipipinya. Sementara tangannya pula mengusap lembut tangan Elyana.

Elyana begitu terkedu melihat keadaan Idham sedemikian. Terdetik hatinya bertanya. Adakah Idham ditentukan untuknya.

"Aaam"

Cepat-cepat Idham mendongakkan kepalanya memandang sayu ke arah orang yang disayanginya itu sambil menguntum senyuman.

"Am, Yaya dimana sekarang ni? Apa yang telah berlaku? Mana Tok Mah dan Pak Rahim?," talu Elyana kepada Idham.

"Sabar ya Yaya. Tok Mah dan Pak Rahim ada dib alai polis sedang membuat laporan. Yaya ada di hospital sekarang ni. Rumah Yaya dimasuku oleh perompak," Idham cuba sedaya upaya untuk mententeramkan Elyana.

"Am, sebelum Yaya pengsan Yaya ada nampak Prince Frog telah menyelamatkan Yaya. Yaya peliklah. Siapa sebenarnya Prince Frog tu dan apa kaitan Am dengan semuanya ini?"

"Yaya macam mana pula sebuah patung boleh menyelamatkan Yaya. Prince tu kan hadiah pemberian Am kepada Yaya dan Am pula sahabat Yaya. Agaknya Yaya masih penat lagi. Yaya berehatlah dahulu. Nanti sekejap lagi Tok Mah dan Pak Rahim jengguk Yaya."

"Am janganlah nak berselindung dengan Yaya lagi. Yaya saksikan dengan mata kepala Yaya sendiri. Patung tu belasah penjahat tu. Tak apalah kalau Am tak nak kongsi cerita dengan Yaya. Yaya faham. Siapalah Yaya ni bagi Am. Anggap sahajalah kita bukan kawan," Elyana cuba pancing Idham dengan kata-katanya itu dan untuk kelihatan lebih dramatik Elyana menoleh ke arah kiri sambil memejamkan matanya serta menarik tangannya dari genggaman Idham dengan kuat.

Idham kelihatan serba-salah. Sememangnya Idham ada menyimpan satu rahsia besar. Dia takut untuk bercerita kepada Elyana bimbang dikatakan psikik pula. Tapi dia juga takut kehilangan persahabatannya.

Dia menuju ke arah tingkap sambil merenung jauh ke arah langit mohon agar diberikan jawapan kepada persoalan ini di sebalik awan yang menggebu putih itu. Sementara itu, Elyana masih menghayati wataknya dengan baik sekali. Dia bimbang taktiknya tidak berhasil maka dia tidak dapatlah mengetahui apa sebenarnya yang berlaku.

Setelah lama kedua-duanya membisu akhirnya Idham menggorak langkah ke arah katil Elyana. Di usapnya tangan Elyana bagai cuba mencari kekuatan dan meraih simpati temannya itu. Elyana membiarkan sahaja tangannya itu diusap oleh Idham. Dia ingin memberi Idham peuang untuk menjelaskan apa yang telah terjadi. Nampaknya rancangan Elyana telah menjadi. Idham sudah mula menyusun ayat dan memulakan bicaranya.

"Am sebenarnya ada kuasa luar biasa." Idham menyepi seketika. Cuba memberi masa kepada Elyana. Elyana hanya diam membisu. Dia sendiri tidak mengerti secara keseluruhannya. Dia menanti penjelasan lanjut daripada daripada Idham. Melihat Elyana diam sahaja, Idham meneruskan penjelasannya.

"Am sendiri pun tidak faham. Am mula menyedari kelebihan ini tiga bulan yang lepas. Ingat lagi tak kali pertama Am berbual dengan Yaya di ruang chat Yahoo Messanger. Sebelum tu, suara tangisan Yaya terngiang-ngiang di telinga Am. Am tidak mengecam suara itu pada mulanya sehinggalah Am ternampak bayangan Yaya sedang menangis waktu tu. Am bertanyalah kepada kawan kelas kita emel Yaya. Sejak hari itu setiap kali Yaya sedih Am dapat mendengarnya tapi tidak boleh nampak bayangan Yaya. Tapi cuti semester ini, ayah Am bercadang nak balik kampung dan Am bimbang mengenai Yaya. Sebab tulah Am hadiahkan Yaya patung tu. Patung itu sebagai alat penghubung di antara kita semenjak Am di kampung. Sebenarnya banyak lagi kelebihan Am. Nanti bila Yaya dah sembuh Am cerita lagi ya,’"Am melepaskan keluhan lega setelah berterus-terang kepada Yaya. Dia kini menunggu reaksi Elyana.

Bagi Elyana pula, dia sendiri kurang pasti mahu mempercayainya ataupun menidakkannya. Idham tidak pernah membohonginya selama persahabatan mereka. Akhirnya dia tekad. Dia sudah mencapai kata putus. Perlahan-lahan dia menarik tangannya daripada genggaman tangan Idham. Menyedari tindakan Elyana itu, dia berura-ura untuk berdiri namun sempat diraih lembut tangannya oleh Elyana.

"Am faham. Sukar hendak percaya semuanya ini. Tapi tak apalah kalau Yaya tidak percaya. Am tak salahkan Yaya."

"Siapa kata Yaya tak percaya kepada Am. Cuma Yaya terkejut sedikit. Yaya dah ambil keputusan ubtuk percaya pada Am. Mungkin lain kali Am boleh terangkan kepada Yaya lagi."

Mendengar kata-kata Yaya itu, Am cepat-cepat kembali duduk dan mengusap lembut tangan Elyana sambil berkata, "Am sayangkan Yaya."

Tiba-tiba pintu terkuak muncul Tok Mah dan Pak Rahim. Mereka berdua segera meleraikan pegangan tangan mereka dan menyeka airmata masing-masing. Biarlah mereka sahaja yang menyimpan rahsia ini sebagai titik permulaan kisah cinta mereka.

Thursday, February 19, 2009

JADUAL KIRIMAN HADIAH

Salam,

Kesemua hadiah akan diposkan kepada pemenang dalam masa dua ke tiga minggu mulai hari ini.

Untuk Juara, saya ingin bertemu dengan anda dan memberikan hadiah tersebut secara peribadi.

Saya akan maklumkan kepada anda, tidak lama lagi ya.

Wasalam

Tuesday, February 17, 2009

PENCURI TAK BERTAULIAH

Seminggu sebelum cuti sekolah….
“ok…terima kasih yer..nanti autie hantar Mira lagi satu minggu.” Itu lah kata-kata akhir Auntie Sam sebelum meletakkan telefon bimbit. Sudah dijangka oleh Hana pada hujung minggu itu yang ‘makcik singa johor’ akan menelefonnya untuk menghantar anaknya yang cuma muda setahun dari Hana. Hana sering kali terlepas cakap dengan memangil ‘makcik singa johor’ asalnya panggilan itu telah direka oleh neneknya sendiri merangkap kepada mak ‘si singa johor’. Kedengaran mengeluh di bibir Hana , dia cuba memikirkan apa yang harus dibuat.Setelah beberapa minit, Hana terfikir sesuatu: “oh ya! mantera!” dia tersenyum sendirian.

Malam itu Hana mimpi didatangi oleh puteri ahli magis yang berkata: “Hana, jika kamu menggunakan kuasa kamu untuk menginayai ahli keluarga kamu sendiri, kamu akan kehilangan orang yang kamu sayang.”
Sebaik sahaja tersedar dari mimpi itu Hana terdengar suara seruan azan yang baru sahaja dikumandangkan.

Hari yang tidak seronok

Autie Sam mengucup dahi anaknya serta Hana juga dikucup sama. Dengan hanya lima ringgit sahaja diberi buat untuk anaknya.

“Kedekutnya macam Haji Bakhil!” bisik hati kecil Hana.yang nakal. Malam itu Hana bertukar-tukar cerita bersama Mira sehingga detik 2 pagi.

Pengumuman Mengejut

“Lusa kita semua akan bertolak ke Kelantan untuk cuti-cuti Malaysia,” Encik Kamal, bapa Hana mengumumkan berita yang mengejut itu.

“Jam berapakah kita bertolak?” Hana bertanyakan soalan.

“Insya-allah, dalam pukul 2 pagi nanti,” Encik Kamal menjawab. Hana Cuma tersenyum kegembiraan

Kereta rosak Di jalan

“Kenapa kereta ni ayah ?” tanya Mira yang sudah biasa memanggil Encik Kamal dengan panggilan ‘ayah’.

Encik Kamal hanya mendiamkan diri sahaja. Hana dan Mira hanya saling berpandangan. Selang beberapa minit kemudian, Mira mengusulkan cadangan, “Hana apa kata kalau kita tolong ayah?”

Hana hanya menurut sahaja pada malam itu kerana tiada kereta lalu.

“Hana yang cipta mantera ye,” Mira yang sememangnya tidak berbakat dalam mencipta mentera bertanya. Kemudian mereka duduk di enjin kereta sementara ibu bapa Hana sedang cuba untuk menelefon bengkel kenderaan untuk meminta pertolongan.

Hana dan Mira segera membaca mantera perlindungan dahulu:

Menter pekak mentera tuli,
Jangan buat apa yang kami tidak sukai,
Janganlah ganggu kami yang berniat suci,
Ingin membaiki kenderaan ini.

Dengan lafaz bismillah, mereka menjerit mantera untuk kereta mereka pula.

Wahai kereta berbunyi canggih,
Hiduplah dikau enjin yang antik,
Dikau sentiasa pilihan kami,
Berilah kami jalan keluar yang antik

“Ayah, cuba hidupkan enjin ni lagi tetapi ayah kena baca bismilah dulu tau,” Hana menjerit dari tempat mereka membaca mentera itu.

Encik Kamal hanya mengangguk lantas menghidupkan enjin.

“Alhamdulilah, berjaya juga akhirnya.”

Sampai detik itu ibu bapa Hana belum tahu yang anaknya serta anak saudara mereka mempunyai kuasa luar biasa yang bukan sebarang manusia boleh memilikinya.

Selepas kejadian kereta rosak itu Hana dan Mira terus melelapkan mata mungkin mereka terlalu penat membacakan mentera itu. Sememangnya jika ingin membaca mantera mesti mempunyai tenaga yang cukup. Jika tenaga tidak mencukupi mungkin mantera yang dilontarkan akan menjadi sesuatu yang tidak diingini

Sebaik sahaja sampai,

“ Hana bangun sayang.” Puan Norkhamla membangunkan Hana dengan lembut.

“Kita dekat mana ni mama?” dalam keadaan mamai Hana bertanya.

“Kita ada kat mana?” Puan Norkhamla tersenyum nipis sambil berkata, “kita dah sampai la dekat Hotel Laketown Resort yang Hana teringin sangat nak pergi tuh.”

Hana yang sudah sedar dari kemamaian lantas tersenggih.

“Hana kejutkan Mira ya,” Puan Norkhamla meminta pertolongan anaknya manakala dia mahu membantu Encik Kamal mengeluarkan bagasi daripada bonet kereta.

Semasa Hana ingin menggerakkan tubuh Mira dia terasa seperti terkena kejutan elektrik, dari situ Hana sudah tahu bahawa adik sepupunya itu sudah terkena jampi kejahatan yang menyuruh adik sepupunya itu tidak bangun untuk membantu Hana memusnahkan kuasa ilmu hitam.

Hana segera membaca mentera secepat mungkin untuk melindungi satu-satunya adik sepupunya yang mempunyai kuasa luar biasa,

kuasa kejahatan kuasa kebaikan,
keluarlah dikau dari jasad ini,
jasad ini hanya untuk kebaikan bukan kejahatan,
biarlah jasad ini memudahkan perjalananku,
agar jasad ini akan memusnahkan dikau.

Hana dan Mira melangkah megah ke dalam hotel itu. Di dalam bilik itu mempunyai ruang tamu serta dua katil besar berlainan bilik kecil sahaja.

Mira meminta kebenaran daripada Encik Kamal untuk ‘mereka’ pergi ke tempat mandi manda yang berada di tingkat dua.

Ketika Hana sedang menyewa pelampung menggunakan duitnya sendiri ia mendapati ada yang sedang mlihatnya dari celahan pelampung yang bertimbun. Segera ia membaca mantera yang sering acap kali Hana membacanya.

Benda baik benda jahat,
Yang baik pilihan kami,
Yang jahat kami musuhi,
Pergilah dikau buat seketika

Hana ingin sahaja membaca mentera supaya boleh menghapuskan kejahatan tapi apakan daya Hana tidak mempunyai sebarang keturunan yang lebih tua darinya. Dia sahaja waris pemulaan.

Semasa percutian kali ini dia tidak dapat sedikit kesenangan mahupun kegembiraan kerana asyik diganggu. Destinasi ke empat adalah di Langkawi yang ketika dalam perjalanan ke Pulau Langkawi menaiki feri Hana mendapati ada gelombang yang mungkin boleh menyebabkan tsunami.

Hana amat tertekan pada waktu itu sampai dia hanya berserah kepada tuhan. Dia sebenarnya boleh menggunakan pertolongan Mira tetapi apabila memikirkan yang adik sepupunya itu baru memproleh kuasa yang luar biasa itu hana membatalkan hasratnya.

Sekembali Dari Percutian

Hana asyik memikirkan tantang keadaan rumahnya yang belum ‘dipagar’ kerana tergesa-gesa ketika ingin pergi bercuti.

Mira yang pelik melihat kelakauan kakak sepupunya itu lantas menyergahnya.

“Hana fikirkan apa tuh?”.

Hana hanya mengerut dahi Mira yang melihat kerutan dahi kakak sepupunya itu hanya mendiamkan diri. Sebaik sahaja sampai di rumah, Hana melihat sekeliling rumah untuk memastikan tiada sebarang tangkal diletakkan tetapi apa yang paling mengejutkan Hana adalah apabila papan tanda tembaga yang ada tulis nombor rumahnya hilang. Hana terus tersenyum lantas terdetik hatinya, “ini bukan kuasa kejahatan yang buat nie pencuri yang tak bertauliah.”

Monday, February 16, 2009

PEREMPUAN BERKEBAYA MERAH ITU

INI ADALAH SALAH SATU CERPEN YANG MEMASUKI PERTANDINGAN DUNIA MAGIS.

Malam sebelum hujung minggu, ayah telah bercadang untuk membawa kami sekeluarga berkelah di sekitar kawasan air terjun di Sungai Congkak. Apa lagi, aku dan adik kecilku, Rizal bersorak kegembiraan.

Rizal yang manja lagi periang itu bertanya kepada ayah, “Bila kita akan ke sana ayah?”

“Hari Ahad, sayang.”

“Lusa?” soalnya lagi.

“Ya,” jawab ayah sambil menganggukkan kepala. Senyuman itu tidak pernah lekang daripada bibirnya.

“Betulkah, ayah?” Rizal seakan-akan tidak percaya.

Ayah ketawa kerana riang. Riang melihat Rizal yang petah berbicara meskipun pelat bahasanya. Ayah akhirnya menjawab, “Betul, Rizal. Ayah tidak tipu.”

Aku dan Rizal melompat keriangan bagai tidak ingat dunia. Telatah kami berdua menjadi bahan ketawa ayah dan ibu.

Sebenarnya, bukan selalu kami dapat bersama-sama apatah lagi ayah kerap ke pejabat untuk menguruskan kerja-kerjanya. Saat ayah memaklumkan berita gembira itu, ia bagaikan bulan jatuh ke riba kami. Alangkah seronoknya pergi berkelah!

Pagi Ahad itu, kami bersiap sedia dengan beg perkelahan masing-masing. Perjalanan menaiki kereta Volvo ayah dari rumah ke Sungai Congkak tidaklah sejauh yang kusangka kerana rumah kami sememangnya terletak di Hulu Langat.

Setibanya kami di sana, kami lihat tidak ramai pengunjung yang ada. Cuma segelintir sahaja yang bermandi-manda. Sedang aku leka memerhati air terjun, mataku tertancap pada pasangan muda berbangsa Amerika Latin. Mereka kelihatan gembira bergambar di kawasan air terjun.

Ternyata mereka takjub melihat kecantikan dan kebersihan Sungai Congkak. Aku seperti mereka juga. Sangat kagum dengan keindahan alam semula jadi di Malaysia, tanah tumpah darahku.

Apabila terpandangkan air sungai yang jernih lagi bersih, aku dan Rizal cepat-cepat menyalin pakaian. Kami berlari-lari ke air sungai sambil diperhatikan oleh ayah dan ibu. Mujurlah aku tidak jatuh tersungkur apabila tersepak seketul batu. Ibu pula risau melihat keadaanku tetapi sekejap cuma. Rizal begitu teruja bermain bola denganku. Barangkali dia gembira kerana dapat bermain di dalam air. Tidak seperti yang sering kami lakukan saban petang; iaitu bermain bola di halaman rumah.

Sedang kami asyik bermain, satu suara yang bergema panjang menyebabkan aku tersentak. Aku tercari-cari arah suara itu. Suara itu bergema sekali lagi. Kali ini gemanya lebih panjang. Pandangan mataku tertancap pada sesusuk tubuh perempuan yang berbaju kebaya merah. Apa yang lebih menghairankan, bayangannya datang dari sebuah tempat rahsia di sebalik air terjun itu! Cahaya matahari yang memancar ke arah air terjun itu membolehkan aku melihat bayangan perempuan itu walaupun samar-samar. Beberapa saat mataku berkerdip, bayangan perempuan tadi hilang seta-merta! Pelik sungguh. Ke mana perginya perempuan itu?

Tiba-tiba, sebiji bola dari arah yang bertentangan hinggap di atas mukaku. Aku jatuh terlentang. Air sungai berkocak kuat menyambut beratku. Sekembali ke permukaan air, Rizal kulihat mukanya masam mencuka. Mulutnya muncung macam mulut itik. Mungkin dia marah sebab aku berangan-angan tadi. Ah, ini semua pasti khayalan! Masakan seorang perempuan berbaju kebaya ketika berkelah!

“Rizal, maafkan akak ya? Janganlah marah.” Aku berusaha untuk memenangi hatinya semula. Dia tidak memberi respon. Sebaliknya Rizal menggunakan isyarat jarinya. Oh, mahu main lagi rupa-rupanya! Memang Kak Long kau kuat mengelamun, hatiku mengutuk diriku sendiri.

Sesudah bermain bola, ibu mengajak kami untuk makan bersama. Kami berjalan menuju ke sabatang pohon yang agak rendang. Di situlah tempat kami berkelah. Kami menjamah segala bekalan yang dibawa oleh ibu seperti sandwic telur, sandwic sardin, kuih seri muka dan cucur pisang. Semuanya menyelerakan!

Selepas makan, aku berehat sambil menikmati pemandangan di kawasan air terjun. Walau bagaimanapun, fikiranku sekali lagi terganggu kerana suara itu bergema buat kali kedua. Kali ini namaku pula yang disebut-sebut berulang kali.

“Nayli...Nayli...datanglah...”

Begitulah bunyinya. Suaranya yang lunak merdu itu seakan-akan menyeru aku untuk pergi kepadanya. Aku menoleh ke satu arah di sebuah hutan. Kelihatan perempuan yang sama sedang melambai-lambai tangan sambil menguntum senyuman ke arahku. Rambutnya panjang dililit kemas dan diselit dengan bunga melur. Seperti keadaan sebelum ini, beberapa saat mataku berkerdip, perempuan itu lesap entah ke mana. Aku terkesima. Adakah ini dikatakan mimpi di siang hari? Aku menoleh ke arah ayah dan ibu. Mereka kelihatan seronok melayan kerenah Rizal seolah-olah tiada apa-apa yang berlaku.

Sebelum masuk waktu Zohor, kami bertolak pulang ke rumah seawal yang mungkin. Pengalaman berkelah di Sungai Congkak memberi seribu satu kenangan kepadaku. Namun misteri kedatangan perempuan berbaju kebaya berwarna merah yang boleh ghaib tiba-tiba, masih menjadi tanda tanya kepadaku. Adakah ini hanya mainan fikiran ataupun perkara ini benar-benar terjadi? Benarkah dia manusia? Kalau benar manusia, bagaimana boleh tahu nama aku? Siapakah dia sebenarnya?

Arwah nenek pernah memberitahu kepadaku. Peristiwa bertemu dengan orang bunian jarang-jarang dialami oleh kebanyakan orang. Peristiwa itu boleh menjadi pengalaman berharga yang kadang-kala agak menakutkan. Tetapi betulkah apa yang aku lihat itu sebenarnya bunian atau yang lebih signifikan, makhluk halus? Apa yang pasti, pengalaman bertemu dengan perempuan misteri berbaju kebaya merah merupakan pengalaman yang tidak boleh aku lupakan sampai bila-bila.

Sunday, February 15, 2009

JUARA CERPEN DUNIA MAGIS IALAH....

Setelah menimbang dan menilai berhari-hari, saya umumkan JUARA Pertandingan Cerpen Dunia Magis ialah ALLEYA ERINA.

Cerpen ini dipilih sebagai juara kerana ia sebuah cerita yang penuh aksi dari awal hingga akhir. Ia juga mempunyai penamat 'cliffhanger' atau tergantung yang membuat saya menantikan sambungan seterusnya.

Senarai lengkap pemenang dan penerima hadiah saguhati akan saya paparkan tidak lama lagi.

Wasalam