Tuesday, February 17, 2009

PENCURI TAK BERTAULIAH

Seminggu sebelum cuti sekolah….
“ok…terima kasih yer..nanti autie hantar Mira lagi satu minggu.” Itu lah kata-kata akhir Auntie Sam sebelum meletakkan telefon bimbit. Sudah dijangka oleh Hana pada hujung minggu itu yang ‘makcik singa johor’ akan menelefonnya untuk menghantar anaknya yang cuma muda setahun dari Hana. Hana sering kali terlepas cakap dengan memangil ‘makcik singa johor’ asalnya panggilan itu telah direka oleh neneknya sendiri merangkap kepada mak ‘si singa johor’. Kedengaran mengeluh di bibir Hana , dia cuba memikirkan apa yang harus dibuat.Setelah beberapa minit, Hana terfikir sesuatu: “oh ya! mantera!” dia tersenyum sendirian.

Malam itu Hana mimpi didatangi oleh puteri ahli magis yang berkata: “Hana, jika kamu menggunakan kuasa kamu untuk menginayai ahli keluarga kamu sendiri, kamu akan kehilangan orang yang kamu sayang.”
Sebaik sahaja tersedar dari mimpi itu Hana terdengar suara seruan azan yang baru sahaja dikumandangkan.

Hari yang tidak seronok

Autie Sam mengucup dahi anaknya serta Hana juga dikucup sama. Dengan hanya lima ringgit sahaja diberi buat untuk anaknya.

“Kedekutnya macam Haji Bakhil!” bisik hati kecil Hana.yang nakal. Malam itu Hana bertukar-tukar cerita bersama Mira sehingga detik 2 pagi.

Pengumuman Mengejut

“Lusa kita semua akan bertolak ke Kelantan untuk cuti-cuti Malaysia,” Encik Kamal, bapa Hana mengumumkan berita yang mengejut itu.

“Jam berapakah kita bertolak?” Hana bertanyakan soalan.

“Insya-allah, dalam pukul 2 pagi nanti,” Encik Kamal menjawab. Hana Cuma tersenyum kegembiraan

Kereta rosak Di jalan

“Kenapa kereta ni ayah ?” tanya Mira yang sudah biasa memanggil Encik Kamal dengan panggilan ‘ayah’.

Encik Kamal hanya mendiamkan diri sahaja. Hana dan Mira hanya saling berpandangan. Selang beberapa minit kemudian, Mira mengusulkan cadangan, “Hana apa kata kalau kita tolong ayah?”

Hana hanya menurut sahaja pada malam itu kerana tiada kereta lalu.

“Hana yang cipta mantera ye,” Mira yang sememangnya tidak berbakat dalam mencipta mentera bertanya. Kemudian mereka duduk di enjin kereta sementara ibu bapa Hana sedang cuba untuk menelefon bengkel kenderaan untuk meminta pertolongan.

Hana dan Mira segera membaca mantera perlindungan dahulu:

Menter pekak mentera tuli,
Jangan buat apa yang kami tidak sukai,
Janganlah ganggu kami yang berniat suci,
Ingin membaiki kenderaan ini.

Dengan lafaz bismillah, mereka menjerit mantera untuk kereta mereka pula.

Wahai kereta berbunyi canggih,
Hiduplah dikau enjin yang antik,
Dikau sentiasa pilihan kami,
Berilah kami jalan keluar yang antik

“Ayah, cuba hidupkan enjin ni lagi tetapi ayah kena baca bismilah dulu tau,” Hana menjerit dari tempat mereka membaca mentera itu.

Encik Kamal hanya mengangguk lantas menghidupkan enjin.

“Alhamdulilah, berjaya juga akhirnya.”

Sampai detik itu ibu bapa Hana belum tahu yang anaknya serta anak saudara mereka mempunyai kuasa luar biasa yang bukan sebarang manusia boleh memilikinya.

Selepas kejadian kereta rosak itu Hana dan Mira terus melelapkan mata mungkin mereka terlalu penat membacakan mentera itu. Sememangnya jika ingin membaca mantera mesti mempunyai tenaga yang cukup. Jika tenaga tidak mencukupi mungkin mantera yang dilontarkan akan menjadi sesuatu yang tidak diingini

Sebaik sahaja sampai,

“ Hana bangun sayang.” Puan Norkhamla membangunkan Hana dengan lembut.

“Kita dekat mana ni mama?” dalam keadaan mamai Hana bertanya.

“Kita ada kat mana?” Puan Norkhamla tersenyum nipis sambil berkata, “kita dah sampai la dekat Hotel Laketown Resort yang Hana teringin sangat nak pergi tuh.”

Hana yang sudah sedar dari kemamaian lantas tersenggih.

“Hana kejutkan Mira ya,” Puan Norkhamla meminta pertolongan anaknya manakala dia mahu membantu Encik Kamal mengeluarkan bagasi daripada bonet kereta.

Semasa Hana ingin menggerakkan tubuh Mira dia terasa seperti terkena kejutan elektrik, dari situ Hana sudah tahu bahawa adik sepupunya itu sudah terkena jampi kejahatan yang menyuruh adik sepupunya itu tidak bangun untuk membantu Hana memusnahkan kuasa ilmu hitam.

Hana segera membaca mentera secepat mungkin untuk melindungi satu-satunya adik sepupunya yang mempunyai kuasa luar biasa,

kuasa kejahatan kuasa kebaikan,
keluarlah dikau dari jasad ini,
jasad ini hanya untuk kebaikan bukan kejahatan,
biarlah jasad ini memudahkan perjalananku,
agar jasad ini akan memusnahkan dikau.

Hana dan Mira melangkah megah ke dalam hotel itu. Di dalam bilik itu mempunyai ruang tamu serta dua katil besar berlainan bilik kecil sahaja.

Mira meminta kebenaran daripada Encik Kamal untuk ‘mereka’ pergi ke tempat mandi manda yang berada di tingkat dua.

Ketika Hana sedang menyewa pelampung menggunakan duitnya sendiri ia mendapati ada yang sedang mlihatnya dari celahan pelampung yang bertimbun. Segera ia membaca mantera yang sering acap kali Hana membacanya.

Benda baik benda jahat,
Yang baik pilihan kami,
Yang jahat kami musuhi,
Pergilah dikau buat seketika

Hana ingin sahaja membaca mentera supaya boleh menghapuskan kejahatan tapi apakan daya Hana tidak mempunyai sebarang keturunan yang lebih tua darinya. Dia sahaja waris pemulaan.

Semasa percutian kali ini dia tidak dapat sedikit kesenangan mahupun kegembiraan kerana asyik diganggu. Destinasi ke empat adalah di Langkawi yang ketika dalam perjalanan ke Pulau Langkawi menaiki feri Hana mendapati ada gelombang yang mungkin boleh menyebabkan tsunami.

Hana amat tertekan pada waktu itu sampai dia hanya berserah kepada tuhan. Dia sebenarnya boleh menggunakan pertolongan Mira tetapi apabila memikirkan yang adik sepupunya itu baru memproleh kuasa yang luar biasa itu hana membatalkan hasratnya.

Sekembali Dari Percutian

Hana asyik memikirkan tantang keadaan rumahnya yang belum ‘dipagar’ kerana tergesa-gesa ketika ingin pergi bercuti.

Mira yang pelik melihat kelakauan kakak sepupunya itu lantas menyergahnya.

“Hana fikirkan apa tuh?”.

Hana hanya mengerut dahi Mira yang melihat kerutan dahi kakak sepupunya itu hanya mendiamkan diri. Sebaik sahaja sampai di rumah, Hana melihat sekeliling rumah untuk memastikan tiada sebarang tangkal diletakkan tetapi apa yang paling mengejutkan Hana adalah apabila papan tanda tembaga yang ada tulis nombor rumahnya hilang. Hana terus tersenyum lantas terdetik hatinya, “ini bukan kuasa kejahatan yang buat nie pencuri yang tak bertauliah.”

2 comments:

Anonymous said...

Hmm...dr ape yg sye rase, cerpen ni kurang konflik dan itu yg menjdikannya tidak menarik.

Bhgn kemuncak juge kurg memberangsangkan...plot tak dikembangkan dgn baik..

tp xapa lah..cubalah berusaha menulis lagi yer..?

Anonymous said...

salam...
nampak keselueuhan sama je ngan sri kembar terpilih...apa yg sy suka ialah mantera tu....
sgt sesuai... n bagus sekali. ada bakat berpantun xpon sajak atau puisi
hehehe