Friday, February 20, 2009

SANG PUTERA

Di dalam kamar Elyana.

"Salahkah aku! Salahkah aku! Aku tidak pernah meminta apa-apa. Apa yang ku pinta hanyalah limpahan kasih sayang. Kenapa mereka tidak pernah ingin memenuhi permintaanku yang satu ini. Bukannya mereka tidak tahu. Sudah banyak kali aku memberi klu kepada mereka. Apalah salahnya jika mereka memberinya. Bukannya luak pun kekayaan mereka apabila memenuhi permintaanku ni. Lainlah jika aku mengidamkan sebuah Ferarri," bebel Elyana meluahkan isi hatinya yang selama ini dipendam.

Elyana merupakan seorang gadis yang cukup sempurna. Mukanya yang kacukan Cina lebih kepada x factor papanya dan matanya yang bulat mewarisi daripada mata mamanya. Dari luaran kelihatan Elyana seorang yang ceria namun jauh di sudut hatinya dia sahaja yang tahu.

Sedang dia memangku lengan di atas meja komputernya tetiba kedengaran bunyi ‘tik tik’ menandakan dia baharu sahaja disapa oleh seseorang melalaui ruang chat Yahoo Massenger. Kemudian diikuti pula oleh bunyi ‘buzz’ dan terus membawa Elyana ke dunia sebenar. Elyana gembira, setiap kali dia bersedih Idham pasti ada seolah-olah mengetahui keadaan dia. Kadang-kala Elyana berpendapat bahawa Idham memasang kamera litar tertutup di dalam kamarnya itu.

Memang kedengaran pendapat Elyana itu sedikit pelik dan lucu dan dia pernah menyatakan hal itu kepada Idham sebelum ini. Idham asyik ketawa apabila Elyana menyatakan pendapatnya yang tak munasabah itu.

Kadang-kala Elyana tertanya-tanya kenapa Idham sudi berkawan dengannya dan mereka rancak berchatting pada waktu malam walhal di sekolah Idham seorang yang pemalu.

Di dalam kelas mereka tidak pernah menyapa antara satu sama lain seolah-olah mereka saling tidak mengenali. Apa pula kata kawan-kawan mereka jika mengetahui mereka bertegur-sapa.

Iyalah Idham merupakan seorang pelajar yang pendiam dan ramai yang menyangka bahawa dia itu bisu kerana tidak pernah mengeluarkan suara. Manakala Elyana pula seorang yang cantik dan popular di dalam kelas dan juga sekolah kerana anak orang berada dab pakej yang lengkap.

Mereka takut nanti ada gossip-gosip liar mengenai mereka. Mereka berbincang mengenai aktiviti yang akan dilalukan pada cuti semester dua hari lagi. Pasti cuti ini akan membuatkan mereka berdua saling merindui. Bagi Elyana dia tidak setuju dengan adanya cuti bagi setiap semester. Cuti atau tidak dia rasakan sama sahaja. Cuma cuti membosankan baginya kerana keluarganya tidak ada masa untuk melakukan aktiviti bersama-sama.

*********************

Dua hari dirasakan cepat berlalu. Malam tadi Idham berjanji akan menghadiahkan sesuatu kepadanya. Elyana sudah tidak sabar-sabar menanti saat itu. Petang itu selepas pulang dari berjogging di sekitar taman perumahannya, Elyana ternampak satu bingkisan besar di luar pintu pagar rumahnya.

Dia bertanya, adakah ini hadiah yang dijanjikan oleh Idham malam tadi. Memang betul itu hadiah untuknya. Terdapat satu kad kecil berbunga warna-warni tertera namanya. Elyana juga mengenali sungguh tulisan khat itu. Walaupun setiap pangkal dan hujung huruf itu berpintal-pintal tapi nampak kemas.

Sejak cuti Idham jarang chat dengannya di ruang chat namun Idham pernah berpesan kepadanya dan ayat itu masih terbayang-bayang di otaknya.

"Yaya, nanti kalau Am tak chat dengan Yaya. Yaya boleh berbual dengan Prince Frog tu. Yaya juga boleh berkongsi masalah dengan Prince Frog. Anggaplah itu sebagai ganti diri Am ya."

Yaya dan Am merupakan kata panggilan manja mereka. Hanya mereka berdua sahaja yang mengetahuinya. Persahabatn mereka juga tidak siapa pun tahu. Malam itu Elyana berasa sungguh sunyi sekali.

Dia menuruni tangga yang megah itu sambil mendukung patung katak pemberian Am ke ruang rehat keluarga. Dia bercadang mahu menonton televisyen dan berborak bersama dengan Tok Mah, pembantu rumahnya sejak kecil lagi dan Pak Rahim, pemandunya. Walaupun di kamarnya terdapat televisyen, malam ini dia ingin beralih angin.

Mamanya pergi ke Jepun menghadiri kursus kosmetik manakala papanya pergi ke China menghadiri mesyuarat kerjasama antara dua pihak.

Jam menunjukkan angka pukul satu pagi. Tok Mah dan Pak Rahim dah lama nyenyak di bilik masing-masing. Elyana memandang kosong ke arah kaca televisyen itu sambil memeluk kemas Prince Frog.

Jikalau la patung itu boleh berkata sudah pasti akan menjerit suruh melepaskan pelukan itu. Tidak lama kemudian Elyana terlena di atas sofa yang empuk itu. Kini televisyen pula yang menonton dia.

Di sebalik dengkuran kecil itu sudah tersirat sesuatu perkara buruk akan terjadi.
Di luar rumah ternampak kelibat dua orang yang bertubuh sasa menyelinap masuk ke kawasan rumah yang tersergam indah itu. Sesekali terdengar bunyi ranting patah dan geseran dedaun.

Akhirnya dua orang pemuda itu berjaya memasuki ke dalam rumah itu. Mereka berasa kagum melihat perhiasan di dalam rumah itu ala-ala Inggeris. Seolah-olah mereka berdiri di dalam ‘White House’. Tanpa berlengah lagi pemuda itu meneruskan misi mereka.

Mereka memasukkan barang bernilai tinggi itu ke dalam beg sandang hitam masing-masing. Tidak lama kemudian mereka menuju kea rah ruang rehat keluarga di mana Elyana tertidur di situ. Penjahat itu ternampak sesuatu yang terbaring di atas sofa itu. Kelihatan seperti ‘sleeping beauty’ macam cerita dongeng.

Kemudian Elyana mengubah sisi perbaringannya. Penjahat itu terkaku. Mereka berasa takut dan mereka bercadang untuk melancarkan plan B. Tetapi apakah plan B itu?

Dua minit kemudian………..

Elyana telah diserkup mulutnya oleh salah seorang penjahat itu. Manakala seorang lagi mencapai alat kawalan jauh televisyen itu dan berura-ura mahu menutupnya tetapi dia tertarik menonton cerita ‘Home Alone’ yang kelakar itu di saluran HBO.

Kekusyukannya menyebabkan dia terlupa mengenai misi mereka. Penjahat yang mencerkup mulut Elyana berasa benggang lalu memarahi kawannya itu. Elyana mengambil kesempatan dengan menggigit tangan penjahat itu.

Elyana berasa loya kerana tangan penjahat itu berbau asap rokok dan sarung yang dipakai oleh penjahat itu sudah lusuh. Kedua-dua penjahat itu memakai topeng penutup mata tak ubah seperti cerita kartun Teenage Ninja Turtle disamping menggalas beg sandang hitam yang besar seperti cengkerang.

"Argh, oi budak kenapa kau gigit tangan aku! Sakitlah. Tangan aku ni mana boleh makan tau," jerkah penjahat itu.

Elyana tidak peduli dia terus menjerit meminta tolong. Di saat itulah dia fikirannya teringat kepada Idham. Kelakuan Elyana telah menaikkan marah penjahat itu. Penjahat itu segera memukul kepala Elyana dan menyebabkan Elyana pitam tetapi sebelum Elyana pitam dia nampak Prince Frog membelasah penjahat berdua itu.

"Aduh, peningnya kepala aku. Kenaparasa berdenyut-denyut pula. Rasanya aku tiada penyakit migraine sebelum ini," Elyana bermonolog sendirian.

Kedengaran suara orang memanggil namanya sayup-sayup. Dia juga mengecam suara itu walaupun suara itu agak mahal nilainya kerana jarang diperdengarkan.
"Yaya, Yaya"

Elyana juga rasa tangannya hangat diusap lembut. Dia cuba sedaya upaya untuk membuka kelopak matanya. Setelah beberapa kali cubaanya gagal, akhirnya dia berjaya membuka matanya perlahan-lahan.

Suasana bilik itu sunyinya sahaja dan warnanya putih. Adakah ini ...Elyana tidak sanggup berfikir begitu. Ditolehnya ke kiri tiada siapa pun. Ditolehnya pula ke sebelah kanan, dia terpandang Idham sedang menundukkan kepala dan kelihatan beberapa titis air mata jatuh berjujuran mengalir dipipinya. Sementara tangannya pula mengusap lembut tangan Elyana.

Elyana begitu terkedu melihat keadaan Idham sedemikian. Terdetik hatinya bertanya. Adakah Idham ditentukan untuknya.

"Aaam"

Cepat-cepat Idham mendongakkan kepalanya memandang sayu ke arah orang yang disayanginya itu sambil menguntum senyuman.

"Am, Yaya dimana sekarang ni? Apa yang telah berlaku? Mana Tok Mah dan Pak Rahim?," talu Elyana kepada Idham.

"Sabar ya Yaya. Tok Mah dan Pak Rahim ada dib alai polis sedang membuat laporan. Yaya ada di hospital sekarang ni. Rumah Yaya dimasuku oleh perompak," Idham cuba sedaya upaya untuk mententeramkan Elyana.

"Am, sebelum Yaya pengsan Yaya ada nampak Prince Frog telah menyelamatkan Yaya. Yaya peliklah. Siapa sebenarnya Prince Frog tu dan apa kaitan Am dengan semuanya ini?"

"Yaya macam mana pula sebuah patung boleh menyelamatkan Yaya. Prince tu kan hadiah pemberian Am kepada Yaya dan Am pula sahabat Yaya. Agaknya Yaya masih penat lagi. Yaya berehatlah dahulu. Nanti sekejap lagi Tok Mah dan Pak Rahim jengguk Yaya."

"Am janganlah nak berselindung dengan Yaya lagi. Yaya saksikan dengan mata kepala Yaya sendiri. Patung tu belasah penjahat tu. Tak apalah kalau Am tak nak kongsi cerita dengan Yaya. Yaya faham. Siapalah Yaya ni bagi Am. Anggap sahajalah kita bukan kawan," Elyana cuba pancing Idham dengan kata-katanya itu dan untuk kelihatan lebih dramatik Elyana menoleh ke arah kiri sambil memejamkan matanya serta menarik tangannya dari genggaman Idham dengan kuat.

Idham kelihatan serba-salah. Sememangnya Idham ada menyimpan satu rahsia besar. Dia takut untuk bercerita kepada Elyana bimbang dikatakan psikik pula. Tapi dia juga takut kehilangan persahabatannya.

Dia menuju ke arah tingkap sambil merenung jauh ke arah langit mohon agar diberikan jawapan kepada persoalan ini di sebalik awan yang menggebu putih itu. Sementara itu, Elyana masih menghayati wataknya dengan baik sekali. Dia bimbang taktiknya tidak berhasil maka dia tidak dapatlah mengetahui apa sebenarnya yang berlaku.

Setelah lama kedua-duanya membisu akhirnya Idham menggorak langkah ke arah katil Elyana. Di usapnya tangan Elyana bagai cuba mencari kekuatan dan meraih simpati temannya itu. Elyana membiarkan sahaja tangannya itu diusap oleh Idham. Dia ingin memberi Idham peuang untuk menjelaskan apa yang telah terjadi. Nampaknya rancangan Elyana telah menjadi. Idham sudah mula menyusun ayat dan memulakan bicaranya.

"Am sebenarnya ada kuasa luar biasa." Idham menyepi seketika. Cuba memberi masa kepada Elyana. Elyana hanya diam membisu. Dia sendiri tidak mengerti secara keseluruhannya. Dia menanti penjelasan lanjut daripada daripada Idham. Melihat Elyana diam sahaja, Idham meneruskan penjelasannya.

"Am sendiri pun tidak faham. Am mula menyedari kelebihan ini tiga bulan yang lepas. Ingat lagi tak kali pertama Am berbual dengan Yaya di ruang chat Yahoo Messanger. Sebelum tu, suara tangisan Yaya terngiang-ngiang di telinga Am. Am tidak mengecam suara itu pada mulanya sehinggalah Am ternampak bayangan Yaya sedang menangis waktu tu. Am bertanyalah kepada kawan kelas kita emel Yaya. Sejak hari itu setiap kali Yaya sedih Am dapat mendengarnya tapi tidak boleh nampak bayangan Yaya. Tapi cuti semester ini, ayah Am bercadang nak balik kampung dan Am bimbang mengenai Yaya. Sebab tulah Am hadiahkan Yaya patung tu. Patung itu sebagai alat penghubung di antara kita semenjak Am di kampung. Sebenarnya banyak lagi kelebihan Am. Nanti bila Yaya dah sembuh Am cerita lagi ya,’"Am melepaskan keluhan lega setelah berterus-terang kepada Yaya. Dia kini menunggu reaksi Elyana.

Bagi Elyana pula, dia sendiri kurang pasti mahu mempercayainya ataupun menidakkannya. Idham tidak pernah membohonginya selama persahabatan mereka. Akhirnya dia tekad. Dia sudah mencapai kata putus. Perlahan-lahan dia menarik tangannya daripada genggaman tangan Idham. Menyedari tindakan Elyana itu, dia berura-ura untuk berdiri namun sempat diraih lembut tangannya oleh Elyana.

"Am faham. Sukar hendak percaya semuanya ini. Tapi tak apalah kalau Yaya tidak percaya. Am tak salahkan Yaya."

"Siapa kata Yaya tak percaya kepada Am. Cuma Yaya terkejut sedikit. Yaya dah ambil keputusan ubtuk percaya pada Am. Mungkin lain kali Am boleh terangkan kepada Yaya lagi."

Mendengar kata-kata Yaya itu, Am cepat-cepat kembali duduk dan mengusap lembut tangan Elyana sambil berkata, "Am sayangkan Yaya."

Tiba-tiba pintu terkuak muncul Tok Mah dan Pak Rahim. Mereka berdua segera meleraikan pegangan tangan mereka dan menyeka airmata masing-masing. Biarlah mereka sahaja yang menyimpan rahsia ini sebagai titik permulaan kisah cinta mereka.

2 comments:

Anonymous said...

Boleh buat novel tema cinta ni..

Anonymous said...

apa yg korang pikir pasal cerpen ni? abg meor plak x nak bagi komen ker?
sy rase idea citer ni ori tp lemah dlm penghuraian n kurang suspen..hahaha. tapi not bad